DUKACITA KEMATIAN

Posted on 17 Juli 2009

0


174207

Pangeran umat manusia (Muhammad) sungguh mengatakan bahwa tak seorang pun meninggalkan dunia ini
Merasa sedih dan menyesal karena telah mati; sebaliknya, dia bahkan sangat menyesal karena telah kehilangan kesempatan,

Seraya berkata pada dirinya, “mengapa tak kujadikan kematian sebagai tujuanku – kematian sebagai gudang menyimpan segala keberuntungan dan kekayaan,

Dan mengapa, karena nampak ganda, aku tambatkan hidupku pada bayang-bayang yang mudah lenyap dalam sekejap?”

Dukacita kematian tiada hubungannya dengan ajal, karena mereka asyik dengan wujud keberadaan yang menggejala
Dan pernah memandang seluruh buih ini bergerak dan hidup karena sang lautan.

Bila sang lautan telah menepiskan buih ke pantai, pergilah ke kuburan dan lihatlah mereka !
Tanyakan kepada mereka, dimanakah arus gelombangmu kini?”
Dan dengarlah jawaban bisu mereka, ”tanyakan kepada sang lautan, bukan kepada kami,”
Bagaimana buih dapat melayang tampa ombak ? bagaimana debu terbang ke puncak tanpa angin ?

Bila kau lihat debu, lihatlah pula sang angin; bila kau lihat buih, lihat pula sang samudra tenaga penciptaan.

Mari, perhatikanlah, karena penglihatan batinlah satu-satunya yang paling berguna dalam dirimu; selebihnya adalah keping-keping lemak dan daging, pakaian dan pembungkus (tulang dan nadi).

Leburkanlah seluruh tubuhmu ke dalam penglihatan batin: lihat, lihat, lihatlah !

Sekilas hanya sampai pada satu dua depa jalan; pandangan cermat akan alam duniawi dan spritual menyampaiakan kita pada wajah sang raja.
Wallahualam.

Ditandai: ,
Posted in: Paradigma Satu