Kekeliruan SBY, “Lompatan Mallarangeng Bersaudara (2)”

Posted on 10 Juni 2009

2


Lompatan Mallarangeng Bersudara (2)
Oleh Rusdi Mathari – 10 Juni 2009 – Dibaca 1794 Kali –

Biar pun hanya sebagai staf ahli menteri, Rizal bahkan bisa memastikan pencopotan direksi Pertamina. Dia pula yang menjadi “wakil” Pertamina, berunding dengan ExxonMobil untuk mengurus pengelolaan Blok Cepu, ladang minyak dengan cadangan minyak terbesar di negeri ini. Hasilnya: Blok Cepu diserahkan ke ExxonMobil.

BERSAMA Lin Che Wei dan M. Ikhsan, Rizal tercatat pernah “mewakili” PT Pertamina untuk merundingkan Kontrak Kerja Sama Blok Cepu antara Pertamina dengan ExxonMobil Oil Indonesia. Perundingan mereka menghasilkan keputusan kontroversial yang mengejutkan banyak pihak, karena Blok Cepu kemudian benar-benar diserahkan kepada ExxonMobil dengan kontrak selama 30 tahun sejak Maret 2006. Perusahaan Amerika itu mengeksploitasi Blok Cepu lewat anak perusahaannya, Mobil Cepu Ltd.

Kontroversi itu terutama karena penyerahan Blok Cepu kepada ExxonMobil dinilai telah melanggar Undang-Undang No.22 Tahun 2001 tentang Migas. Keikutsertaan Rizal dkk. yang “mewakili” Pertamina dalam negosiasi itu, oleh Sony Keraf, anggota PDIP, bahkan disebut sebagai bentuk intervensi pemerintah yang berlebihan. Alasan Keraf penyerahan Blok Cepu kepada Exxon, tidak atau tanpa melalui RUPS sebagaimana diatur oleh UU No.19 Tahun 2003 tentang BUMN.

Mewakili suara PDIP, Keraf karena itu mencurigai ada campur tangan asing yang kuat melobi pemerintahan Yudhoyono. Hal itu tecermin dari kuatnya lobi-lobi pemerintah Amerika Serikat dan petinggi ExxonMobil terhadap pemerintah Indonesia (lihat “FPDIP: Akuisisi Blok Cepu oleh Exxon Melanggar Hukum,” detikcom, 4 Maret 2006).

Blok Cepu adalah ladang minyak yang berada di Cepu, Blora, Jawa Tengah. Itu adalah ladang minyak terbesar di Tanah Air, setidaknya hingga sekarang. Kandungan minyaknya tercatat melampaui cadangan minyak di Indonesia secara keseluruhan yang diperkirakan hanya berjumlah sekitar 9,7 miliar barel. Cadangan prospektif Blok Cepu di kedalaman kurang dari 1.700 meter misalnya, mencapai 1,1 miliar barel sedangkan cadangan potensial di kedalaman di atas 2.000 meter diperkirakan berjumlah 11 miliar barel.

Lembaga Minyak dan Gas atau Lemigas, sebuah lembaga studi yang menjadi bagian dari Akademi Minyak dan Gas, Cepu, pernah mengungkapkan, Banyu Urip, Sukowati, Jambaran dan Alas Tua- nama sumur-sumur di Blok Cepu- menyimpan kandungan minyak mentah hingga 1,4 miliar barel. Di Blok Cepu pula terdapat kandungan cadangan gas sebesar 8,772 triliun kaki kubik.

Dengan kekayaan sebesar itu, menurut studi Lemigas, pengelola ladang minyak Blok Cepu dapat mengangkat minyak mentah minimal sebesar 31 persen atau setara dengan 458,7 juta barel. Sedangkan untuk gas, yang bisa diangkat sebesar 72 persen.

Warsito, Research Scientist, The Ohio State University, yang juga Ketua Masyarakat Ilmuwan dan Teknolog Indonesia pernah mengungkapkan, awalnya ladang minyak itu diusahakan oleh PT Humpuss Patra Gas melalui technical assistance contract atau disingkat TAC dengan Pertamina. Karena alasan tidak memiliki pendanaan yang cukup untuk mengeksploitasi cadangan minyak di blok itu, Humpuss melepas 49 persen sahamnya kepada Ampolex. Penjualan saham itu terjadi menjelang keruntuhan Pemerintahan Soeharto pada tahun 1997.

Ampolex adalah perusahaan minyak yang sebagian besar sahamnya dimiliki oleh ExxonMobil. Ada pun ExxonMobil merupakan perusahaan gabungan Exxon dan Mobil, yang didirikan oleh John D Rockefeller, konglomerat minyak dari Amerika yang menguasai banyak tambang minyak di banyak negara.

Kontrak TAC Humpuss lalu berubah menjadi TAC plus karena melibatkan investor asing. Zuhdi Pane yang saat itu menjabat sebagai Kepala Badan Pengelolaan dan Pengawasan Kontraktor Asing Pertamina mengatakan, pelibatan investor asing dalam TAC sebetulnya tidak diperbolehkan menurut peraturan perundang-undangan. Namun karena pendekatan yang dilakukan kepada pemerintahan Soeharto, Ampolex berhasil diloloskan.

Diketahui belakangan seluruh saham Humpuss di Blok Cepu telah diambil sepenuhnya oleh Exxon, lagi-lagi melalui Ampolex. Perusahaan ini kemudian merger dengan Exxon menjadi ExxonMobil. Sejak itulah, pengelolaan Blok Cepu terus menjadi rebutan mereka.

Apalagi mulai 2010, pengelolaan atas Blok Cepu sudah harus diserahkan sepenuhnya kepada Pertamina 100 persen, menyusul berakhirnya kontrak perusahaan asing atas ladang minyak tersebut. Mengutip Petroleum Report 2003, yang dikeluarkan Kedutaan Besar Amerika, menurut Warsito penyerahan Blok Cepu kepada Pertamina itu sesuai dengan berlakunya UU Migas No. 22 tahun 2001, yang menyatakan TAC yang ada tidak bisa diperpanjang lagi.

Tentu saja ExxonMobil paham betul soal itu. Mereka karena itu menempuh berbagai upaya untuk mendekap Blok Cepu. Lalu lolosnya ExxonMobil mengelola Blok Cepu, menimbulkan spekulasi bahwa perusahaan itu telah melobi Washington agar menekan Jakarta untuk melakukan amendemen UUD 1945 yang menyangkut pasal-pasal pengelolaan kekayaan alam Indonesia. Sebuah spekulasi yang niscaya sulit diurai kejelasannya.

Mencopot Dirut
Hal yang lebih terang, karut-marut Blok Cepu akhirnya memakan korban dari Pertamina. Dia adalah Widya Purnama yang dicopot dari jabatan Direktur Utama Pertamina, sekitar sepekan sebelum Condoleezza Rice, Menteri Luar Negeri Amerika di zaman Presiden Bush berkunjung ke Jakarta, 14-15 Maret 2006. Widya adalah petinggi Pertamina yang ngotot menghendaki Blok Cepu dikembalikan ke Pertamina.

Dalam konferensi pers yang digelar Pertamina pertengahan Agustus 2005, Widya pernah mengungkapkan alasannya, mengapa Pertamina harus mengelola Blok Cepu. Selain sesuai undang-undang, kata dia, hal itu sesuai perintah RUPS 30 Juni 2005. Rapat yang dicatatkan pada notaris itu antara lain memutuskan pembagian saham 55 persen untuk Pertamina dan pemerintah daerah. Sisanya untuk Mobil Cepu Ltd. (ExxonMobil) dan Ampolex.

Keputusan RUPS kata Widya adalah keputusan tertinggi untuk Pertamina. Sedangkan memorandum of understanding, MoU, yang menyebutkan pemberian saham ke pemerintah daerah merupakan hal yang tidak mengikat. Pertamina karena itu, menurut Widya hanya tunduk pada hasil RUPS dan bukan pada MoU.

Tak lupa Widya mengatakan, Pertamina harus menjadi tuan rumah di negara sendiri. Selain sudah berpengalaman 48 tahun, pengerjaan Blok Cepu oleh Pertamina menurut Widya lebih mudah karena hanya menunggu untuk dibor. Ongkosnya juga dinilai lebih murah dan tak perlu repot mendatangkan dari Amerika seperti yang (akan) dilakukan oleh ExxonMobil. Tahap awal, kata Widya, Pertamina sudah menyiapkan US$ 100 juta. Singkat kata, Pertamina sudah bisa full on stream.

Rizal sebagai “wakil” Pertamina, tentu saja bereaksi keras untuk tak menyebut bereaksi sangat kasar dengan sikap Widya. Menanggapi rencana Widya soal pembagian saham pengelolaan Blok Cepu, misalnya, Rizal berkata, “Emang punya bapak moyangnya apa?”

Widya akan tetapi bergeming. Sikapnya itulah yang lantas membuat gerah orang dalam di pemerintahan Yudhoyono. Karena dianggap sebagai “duri” dalam daging yang bisa mengoyak hubungan Jakarta-Washington, muncul manuver untuk merongrong kedudukan Widya sebagai Direktur Utama Pertamina . Pada masa Aburizal Bakrie (Ical) masih menjabat Menteri Perekonomian Widya lantas dijadikan semacam musuh bersama.

Upaya untuk menggoyang kursi Widya itu antara lain dilakukan melalui penggiringan opini bahwa Widya merupakan sosok yang tak becus melakukan perbaikan di tubuh Pertamina. Pertamina di tangan Widya juga dianggap jalan di tempat.

Tak lupa, ketidakberesan distribusi yang menyebabkan kelangkaan minyak di beberapa daerah dan ketidakberdayaan Pertamina meningkatkan produksi minyak juga ditimpakan sebagai kesalahan Widya. Majalah Gatra, edisi Nomor 18, Senin 13 Maret 2006 menulis, persoalan ketidakberdayaan Pertamina, sebelumnya sudah sering dinyatakan Sugiharto, yang saat itu menjabat sebagai Meneg BUMN.

Dengan sodokan dan tekanan yang bertubi-tubi itu, pencopotan Widya niscaya hanya tinggal menunggu waktu. Yudhoyono yang dianggap dekat dengan Widya, kemudian benar-benar memberi isyarat untuk menganti Widya. Sinyal itu dilontarkan Yudhoyono saat dia berkunjung ke Myanmar. “Tiba saatnya Pertamina di-overhaul,” kata Pak Presiden.

Lalu inilah yang terjadi selanjutnya: seseorang yang hanya menjabat staf ahli menteri semacam Rizal bisa memastikan, Widya akan segera dicopot Direktur Utama Pertamina. Kata Rizal pencopotan itu akan dilakukan sebelum penandatanganan kontrak kerja sama dengan ExxonMobil dilakukan September 2006.

Dan simsalabim adakadabra….Rabu 8 Maret 2006 Widya benar-benar dicopot meski pencopotnya didahului dengan pencopotan Ical sebagai Menko Perekonomian. Widya digantikan oleh Ari H. Sumarno, sosok yang dianggap lebih bisa diajak bekerja sama memuluskan persoalan Blok Cepu. Namun belakangan Ari pun dicopot dan digantikan oleh Karen Agustiawan, 5 Februari silam.

Entah kebetulan atau tidak, pencopotan Ari sebagai Dirut Pertamina itu juga berlangsung sepekan sebelum Hillary Clinton, Menteri Luar Negeri Amerika, memulai kunjungannya ke Indonesia, 18 Februari 2009. Lalu hari ini, Rabu 10 Juni 2009, Karen juga dikabarkan telah mengajukan surat pengunduran diri sebagai Direktur Utama Pertamina. Situs detikcom menyebutkan, Karen tak tahan karena dirongrong oleh salah satu kandidat presiden yang memintanya, agar Pertamina ikut menyumbang dana untuk kampanye mereka.

38 Presiden
Antara lain berkat “jasa” Rizal dkk., Blok Cepu kini sudah sepenuhnya di tangan ExxonMobil. Dalam sebuah kesempatan Rizal pernah menuturkan, Blok Cepu di tangan ExxonMobil akan lebih efisien karena perusahaan Amerika itu memiliki tools di bidang modal dan teknologi.

Mengutip majalah Time edisi 19 Mei 2003 Warsito menyebutkan, selama lebih dari setengah abad, politik luar negeri Amerika yang berkaitan dengan minyak, secara tipikal selalu manipulatif atau menyeleweng. Pola intrik yang dilancarkan pemerintahan Abang Sam itu dilakukan sejak dari penulisan undang-undang secara rahasia hingga bentuk pelengseran sebuah pemerintahan yang mempunyai tingkat kebebasan terlalu tinggi menangani penjualan minyaknya. Lalu menurut Marshall Douglas Smith, sebanyak 38 presiden Amerika terakhir seluruhnya adalah orang Standard Oil kecuali satu, Jimmy Carter.

Menurut Warsito, kontroversi Blok Cepu bukanlah pengecualian dari bentuk pola bisnis yang dikembangkan oleh ExxonMobil. Dia mengatakan, sungguh ironis, para pemimpin nasional Indonesia telah menolak penguasaan Blok Cepu oleh bangsanya sendiri.

Tulisan ini juga bisa dibaca di Rusdi GobLog.

Tags: Aburizal Bakrie, Andi, Ari Sumarno, blok Cepu, bumn, capres, Celli, Choel, Exxon, Gas, Humpuss, Karen Agustiawan, Lemigas, Lin Che Wei, Mallarangeng, Minyak, PDIP, pemilu, pertamina, Rizal, sby, Sugiharto, Tambang, Widya Purnama, Yudhoyono, Zulkarnain

Share on Facebook Share on Twitter

14 tanggapan untuk “Lompatan Mallarangeng Bersudara (2)”

1. andre,
— 10 Juni 2009 jam 3:55 pm

Parah memang SBY dan orang-orangnya
2. Yadi,
— 10 Juni 2009 jam 4:08 pm

Exxon Mobil (Amerika) sudah bertahun-tahun berjuang untuk mendapatkan blok migas Cepu. Melalui lobby-lobby tingkat tinggi (termasuk diperjuangkan lewat senator dan menteri) mereka silih berganti menemui dan “menekan” Habibie, Gus Dur dan Megawati. Namun usaha mereka tidak membuahkan hasil.

Barulah setelah SBY jadi presiden, akhirnya….. niat mereka kesampaian.
3. bineka,
— 10 Juni 2009 jam 4:10 pm

Yah itulah mental orang kita lebih percaya dengan orang asing, kalau saya yakin bersama pasti kita bisa kan slogannya SBY kok kita ditinggalin malah bersama Amerika, kan ada Medco punya Arifin Panigoro, berapasih harga toolnya, kalau cuma ingin tahu kandungan minyak bisa kita pakai kosultan minyak schumberger, saya yakin sekali engineer kita mampu, yah kalau mata hatinya sudah ketutup duit ya begitulah, pertamina juga mampu kok. yang penting kan di bor itu minyak dapat baru kita olah. Memang Amerika bukan tukang tipu, kita susdah ketipu freeport kontraknya tembaga dapatnya emas, kan bayarnya tetap tembaga. Yang jelas memang negara kita ini diodepan satelitnya Amerika sudah telanjang bulat. Istilahnya minyak kita kandungannya Amrik bilang 100 kita oke saja padahal kandungannya 1000 kan kita di kadalin habis.
4. lily,
— 10 Juni 2009 jam 4:16 pm

sesudah ini bila masih saja lanjutkan apa tidak timbul lagi arogannya dan banyak lagi kasus blok cepu lainnya, dikawatirkan sesudahnya tidak boleh maju lagi karena sudah tidak bisa dipilih lagi, saya kok menjadi kawatir akan terjadi kasus2 lainnya yang lebih besar toh 5 thn selanjutnya tidak bisa maju lagi. saya sebagai rakyat yang bodoh sudah takut dari sekarang, tuh banyak sekali kasus2 pemersan bumn untuk dana kampanye, besok berubah untuk mengumpulkan kekayaan mumpung masih ada kesempatan 5 tahun lagi
5. bineka,
— 10 Juni 2009 jam 4:18 pm

gue tambahin lagi, waktu itu tahun 1995 Ronald Reagen berkunjung ke bali, PT Telkom kan punya SBB (setasiun Bumi Besar) yaitu perangkat transmisi satelit semua altnya buatan Amrik.
Waktu Reagen mendarat SBB itu mati, 10 mnt setelah mendarat hidup lagi. Ya kan belinya sama dia
kita di kasih petunjukpanduan perangkat cuma 10 padahal aslinya sampai 100. Banyak sekali kecurangan Paman Sam, mungkin dari pihak TNI AU bisa cerita banyak (tapi nggak mau krn rhs) makanya waktu perang Israel dikeroyok banyak negara tetap menang salah satunya karena peralatan militer mereka lebih baik dari punya Arab.
6. rx01,
— 10 Juni 2009 jam 4:19 pm

minyak tanah seliter berapa yaa sekarang…
7. Rusdi Mathari,
— 10 Juni 2009 jam 4:22 pm

Ralat: Judul diatas mestinya “Lompatan Mallarangeng Bersudara” bukan “Lompatan Mallarangeng Bersudara.” Dengan demikian kelasahakan telah diperbaiki. Terima kasih.
8. bineka,
— 10 Juni 2009 jam 4:29 pm

gue jadi semangat nih, soalnya prinsip gue sampaikan kebenaran ya walaupun cuma lewat tulisan, dan ini pengalaman gue selama 20 thn jadi engineer, Kalau kita dapat hutang nih 100 jt dolar, itu bukan dalam ujud uang semua, tapi semua perangkat termasuk engineer dari negara pengutang dimana gaji dia sebulan = gaji kita setahun. Dan gimana kita nggak kelihatan bodo, soalnya saat seeting engine pakai computer dan kita disuruh pergi. nanti begitu jalan baru kita boleh masuk lagi. makanya gue salut sama JK yang mendorong industri dalam negeri yang mana pada akhirnya bisa memutar roda perekonomian kita bukan dari ngutang sana ngutang sini. Makanya bisa ketipu sama Joko dari madiun.
Tapi andai kata SBY menang tolong dong semua kontrak itu dikerjakan oleh anak bangsa sehingga bisa menciptakan lapangan pekerjaan, sehingga suatu saat barang yang ada di rumah kita 80% Made in Indonesia.
9. jamu,
— 10 Juni 2009 jam 5:01 pm

saatnya bangsa kita mandiri, menentukan nasib sendiri bukan diserahkan pada orang lain, buktikan bahwa bangsa kita mampu mengelola sumber daya kita kita sendiri. kapan lagi kalo tidak dari sekarang, jangan pernah mau didekte oleh orang lain. seandainya hari ini nasib kita serahkan pada asing selamanya kita tidak bisa mandiri, mari kita tentukan nasib bangsa kita dengan kemampuan terbaik anak bangsa kita sendiri, jadikan kita majikan dirumah sendiri bukan kacung dirumah sendiri.
10. ichwan kalimasada,
— 10 Juni 2009 jam 5:04 pm

Mas Rusdi, hanya satu kata, “hancurminah,” gara2 sby kita kan rugi 30 tahun, hanya karena sby mau berkuasa lagi 5 tahun, horas bah……….semakin nyata bangsa ini terjajah oleh loby eko neoliberalisme, sayang abang sayang bangsa ini masih mental terjajah terbuai pencitraan sby, padahal kasusu ini lebih parah daripda sekedar pelanggaran HAM….

mana the fox jawablah semua ini kalau anda masih punya telinga dan hati tidak saja menjadi serigala berbulu musang, kalau tersinggung dengan komentar saya ini, tuntut saja saya bung ke pengadilan………….siapa takut !!!!!!!!!, agar kebenaran bisa tegak di muka bumi pertiwi ini.

Rizal tokoh idealis pd masa mahasiswa, penggerak demonstran mengkritik rejim orba, sayang abang sayang sekarang jadi penghianat bangsa….semprull sontoloyo….maaf kang pepih, ini gak emosional cuma nantang aja the fox mau berlaga di kompasiana.

Pada tahun 1998 Alfian mallarangeng mengemis ke UNHAS menjadi tenaga dosen, dgn idealis dia kekampus hanya mengendarai sepeda balap dan bercerita kepada kami mau membangun NGO demi kemajuan alamamater UNHAS. Tahun 1999 Alfian mallarangeng berangkat ke illonois AS mengambil studi Ph.D, tahun 1998 dia kembali ke kampus dgn gelar kebanggaannya Ph.D sosiology politik. Nah dia ngaku dgn gelar Ph.D mana cukup dia bisa hidup dengan gaji gol IIIa, astagafirullah, la wong baru pulang studi koq uda mikir gt. Lupa cita2nya sebelum ke AS, ternyata AS telah merubahnya jd gaya org jogya (S1 di UGM) menjadi gaya obama. ala AS.

lalu dia hengkang dari kampus atas jasa ryas rasyid, jadilah dia melalnglang di batavia, bak si raja bone arung palakka abad 17 M. terpuruk dengan partai PDK bersama Ryas, kabur menuju SBY-JK, krn pendekatan via JK, sekarang dia kabur dari JK hanya kepada SBY.

Kesimpulannya apa; Opurtunis

Salam buat Bung Rusdi, teruslah menulis mencerahkan bangsa ini yg terjajah oleh noeliberalisme and antek2 asing, kalau tulisan bung sehingga mendekam dipenjara, saya akan menemani mas, perjuangan memang membutuhkan tumbal pengorbanan bagi pembebasan bangsa ini. Bravo

Saya bisa bicara ini karena dia tahu pasti siapa saya.
11. pardjoko,
— 10 Juni 2009 jam 5:13 pm

kapan ya Indonesia punya pemimpin seperti Chaves dan Ahmadinejab.
12. BOY RACHMAD,
— 10 Juni 2009 jam 5:16 pm

Memang kita yang waras dan melek harus bisa menstop SBY…kalau tidak hancur minah!!! negara ini cuma jadi antek Kapitalis…
13. ichwan kalimasada,
— 10 Juni 2009 jam 5:18 pm

Dalam satu penuturan JK, juga di blok ini seperti yang dilontarkan juga dalam rakernas Hanura menyesalkan lepasnya proyek pengoboran minyak Blok Cepu kepada pihak asing Exxon Oil dari Pertamina, karena sebagai Wapres tidak memiliki otoritas Keputusan Wapres. Jadi barangkali tidak salah kalao JK curhat, kalao masalah-masalah yang gak enak harus ditangani oleh JK dan Golkar sedangkan masalah-masalah yang enak akan ditangani oleh bosnya sendiri, malah diklaim sebagai keberhasilan sendiri. Akankah kita kembali akan melepas pengelolaan SDA kita kepada pihak asing lagi..????? Silahkan anda jawab di dalam Pilpres 8 Juli nanti, akan memilih siapa. Wallahualam.
14. ichwan kalimasada,
— 10 Juni 2009 jam 5:30 pm

Wahai teman2 blogger kompasiana yg masih punya hati nurani dan kepedulian bangsa ini, mari kobarkan perlawanan itu kepada antek-antek asing, bangsa kita saat ini sedang terjajah, anda mungkin belum merasakan kepedihan dan luka lara nestapa itu, tapi anak, ponakan dan cucu kita akan merasakan kebodohan dan ketololan ini.

Ketahuilah melawan bangsa asing demi menegakkan kemandirian bangsa adalah jalan jihad menuju surga kembali kepada Tuhan.

Kepada semua pendukung sby, saya tantang kalu mau berlaga retorika di blog ini, mau fisik juga boleh, mau hukum juga boleh, apa saja mau pake cara apa, alamat saya ada di blog saya, kalau anda jantan sebagai pendukung.

Maaf ya para blogger, semoga adrenalinnya tambah hangat.
salam

Iklan
Ditandai:
Posted in: EsBeYe